Atopic dermatitis si Kun part 1

Mau sharing pengalaman perkulitan si Kun nih.

Sekarang si Kun sudah 9 bulan, dulu mulai kena atopic waktu umur 2 bulanan T_T (tapi baru tau kalau atopic itu sekarang). Jadi awalnya kita meremehkan kondisi kulitnya, cuma ada satu spot kecil yang merah di pipi tapi suka hilang muncul kalau sering dibersihin trus dikasih lotion/vaselin hilang.

Tapi masuk musim dingin dan udara kering kondisi kulit si Kun makin parah huhu akhirnya ke dokter anak di deket rumah. Diagnosis pertama, si Kun kena rash yg biasa ada di bayi2 yang baru lahir, istilah jepangnya 湿疹 bukan atopic. Trus dikasih salep yang non steroid tapi agak lemah dibanding steroid. Dan setiap minggu kontrol buat diliat perkembangan kulitnya. Setelah seminggu masih belum sembuh. Akhirnya dikasih obat yang pake steroid dan obat sirup antihistamin buat ngurangin rasa gatelnya. Alhamdulillah kulitnya si Kun langsung membaik dan sembuh.

Kata dokter udah ga perlu pake salep steroid dan rajin kasih pelembab. Nah, ternyata abis ini kumat lagi, bintik2 merah trus ga cuman di muka aja di badan, tangan sama kaki juga jadi muncul. Trus periksa lagi ke dokter tapi ya gitu cuman dikasih salep sama obat sirup lagi, pokoknya gitu terus sampe umur 5 bulan hiks. Akhirnya dokter menyarankan tes alergi. Diambilah darah si Kun trus hasilnya keluar seminggu kemudian.

Seminggu kemudian ada telpon dari klinik, kalau hasilnya sudah keluar dan harap ke klinik. Dan ternyata si Kun ini alergi susu sapi level 3, kuning telur level 2, & putih telur level 4. Paling parah itu level 6. Jadi levelnya ini lumayan tinggi juga huhu.

Daan jadilah aku harus puasa makan makanan yang mengandung alergen si Kun. Kalau puasa semua makanan pantangan, kulit si Kun jadi ga gampang merah, jadi memang sepertinya ngaruh banget puasa makan makanan tertentu haha secara si Kun juga masih ASI eksklusif.

Fyuuuh perjalanan panjaaang dan masih akan berlanjut dipostingan berikutnya hehe. Masih berhubungan dengan atopic.

Atopic dermatitis si Kun part 1